"Rumah ABK" Surabaya

Diberitahukan kepada semua Orang Tua ABK (Anak Berkebutuhan Khusus) warga Surabaya,  bahwa :

Mulai sekarang (April 2017) telah dibuka 
"Rumah ABK" 
oleh Dinas Kesehatan Kota Surabaya, di Jl Ngagel Kebonsari I, no 10-12, Surabaya.

Fasilitas dokter, perawat, fisioterapi dan dokter (2 orang)

Gratis untuk warga Surabaya (membawa KTP & KK). Jam operasional : Rabu, pukul 08.00 sd 14.30 WIB.

Mohon bantu untuk disampaikan kepada teman-teman, sahabat, dan kerabat yg memiliki anak ABK. Terimakasih.

Sumber: dr. Sawitri.
(Anggota Ahli Forum PAUD Jawa Timur)


Semoga bermanfaat,
Melayani pesanan produk CFGFSF.
http://snackautisme.blogspot.co.id/?m=0

Pengiriman dari Surabaya.
Untuk pemesanan, silahkan SMS /WA 0856.484.900.85, Line 0813.3393.4814, BBM PIN 5F8D735F (tidak melayani panggilan telp)

Terima kasih.

#CaseinFree
#GlutenFree 
#SugarFree
#DairyFree
#EggFree
#GMOFree
#Kosher
#Halal
#NoAddedMSG
#TanpaMSG
#NutFree
#SoyFree
#TummyFriendly
#Vegan
#WheatFree
#YeastFree
#SnackAutis
#SnackAutism
#SnackAutisme
#MakananAnakAutis
#CFGFSF

12 TERAPI EFEKTIF UNTUK ANAK AUTISME

12 TERAPI EFEKTIF UNTUK ANAK AUTISME


Sumber :
Galih A Veskariyanti, Terapi Autis Paling Efektif, Pustaka Anggrek. Yogyakarta

Terapi pada dasarnya perlu diberikan untuk membangun kondisi yang lebih baik. Terapi juga harus rutin dilakukan agar apa yang menjadi kekurangan anak dapat dipenuhi secara bertahap. Terapi juga harus diberikan sedini mungkin sebelum anak berusia 5 tahun. Sebab, perkembangan pesat otak anak umumnya terjadi pada usia sebelum 5 tahun, tepatnya puncak pada usia 2-3 tahun. Beberapa terapi yang ditawarkan oleh para ahli adalah :

Terapi Biomedik

Terapi biomedik dikembangkan oleh kelompok dokter yang tergabung dalam Defeat Autism Now . Pada terapi ini difokuskan pada pembersihan fungsi-fungsi abnormal pada otak. Dengan terapi ini diharapkan fungsi susunan saraf pusat bisa bekerja lebih baik sehingga gejala autism berkurang atau bahkan menghilang. Obat-obatan juga digunakan untuk penyandang autism, namun harus dengan pengawasan dokter spesialis yang lebih memahami dan mempelajari autism. Terapi biomedik melengkapi terapi lainnya dengan memperbaiki dari dalam (biomedis). Dan juga didukung oleh terapi dari dalam dan luar diri agar mengalami kemajuan yang cukup bagus.

Terapi Okupasi

Terapi okupasi berguna untuk melatih otot-otot halus anak. Menurut penelitian, hamper semua kasus anak autistic mempunyai keterlambatan dalam perkembangan motorik halus. Gerak-geriknya sangat kaku dan kasar, mereka kesulitan untuk memegang benda dengan cara yang benar, kesulitan untuk memegang sendok dan menyuapkan makanan ke dalam mulutnya, dsb. Dengan terapi ini anak akan dilatih untuk membuat semua otot dalam tubuhnya berfungsi dengan tepat.

Terapi Integrasi Sensoris

Terapi ini berguna meningkatkan kematangan susunan saraf pusat, sehingga lebih mampu untuk memperbaiki struktur dan fungsinya. Aktivitas ini merangsang koneksi sinaptik yang lebih kompleks, dengan demikian bisa meningkatkan kapasitas untuk belajar.

Terapi Bermain

Terapi bermain adalah pemanfaatan pola permainan sebagai media yang efektif dari terapis, melalui kebebasan eksplorasi dan ekspresi diri. Pada terapi ini, terapis bermain menggunakan kekuatan terapiutik permainan untuk membantu klien menyelesaikan kesulitan-kesulitan psikososial dan mencapai pertumbuhan, perkembangan yang optimal.

Terapi Perilaku

Terapi ini memfokuskan penanganan pada pemberian reinforcement positif setiap kali anak berespons benar sesuai intruksi yang diberikan. Tidak ada punishment dalam terapi ini, akan tetapi bila anak menjawab salah akan mendapatkan reinforcement positif yang ia sukai. Terapi ini digunakan untuk meningkatkan pemahaman dan kepatuhan anak pada aturan. Dari terapi ini hasil yang didapatkan signifikan bila mampu diterapkan secara intensif.

Terapi Fisik

Beberapa penyandang autism memiliki gangguan perkembangan dalam motorik kasarnya. Kadang tonus ototnya lembek sehingga jalannya kurang kuat. Keseimbangan tubuhnya juga kurang bagus. Fisioterapi dan terapi integrasi sensoris akan sangat banyak menolong untuk menguatkan otot-otot dan memperbaiki keseimbangan tubuh anak.

Terapi Wicara

Hampir semua anak dengan autism mempunyai kesulitan dalam bicara dan berbahasa. Kadang-kadang bicaranya cukup berkembang, namun mereka tidak mampu untuk memakai kemampuan bicaranya untuk berkomunikasi/berinteraksi dengan orang lain.

Terapi Musik

Terapi music menurut Canadian Association for Music Therapy (2002) adalah penggunaan music untuk membantu integrasi fisik, psikologis, dan emosi individu, serta untuk treatment penyakit atau ketidakmampuan. Sedangkan menurut American Music Therapy Association (2002) terapi music adalah semacam terapi yang menggunakan music yang bersifat terapiutik guna meningkatkan fungsi perilaku, social, psikologis, komunikasi, fisik, sensorik motorik dan kognitif.

Terapi Perkembangan

Terapi ini didasari oleh adanya keadaan bahwa anak dengan autis melewatkan atau kurang sedikit bahkan banyak sekali kemampuan bersosialisasi.yang termasuk terapi perkembangan misalnya Floortime, dilakukan oleh orang tua untuk membantu melakukan interaksi dan kemampuan bicara.

Terapi Visual

Individu autistic lebih mudah belajar dengan melihat. Hal inilah yang kemudian dipakai untuk mengembangkan metode belajar berkomunikasi melalui gambar-gambar. Beberapa video games bisa juga dipakai untuk mengembangkan keterampilan komunikasi.

Terapi Medikamentosa

Disebut juga terapi obat-obatan. Terapi ini dilakukan dengan pemberian obat-obatan oleh dokter yang berwenang. Para penyandang jangan diberi sembarang obat, tapi obat harus diberikan bila timbul indikasi kuat. Gejala yang sebaiknya dihilangkan dengan obat : hiperaktivitas yang hebat, menyakiti diri sendiri, menyakiti orang lain (agresif), merusak (destruktif), dan gangguan tidur.

Terapi Melalui Makanan

Terapi melalui makanan diberikan untuk anak-anak dengan masalah alergi makanan tertentu. Di sisi lain, ada beberapa makanan yang mengandung zat yang dapat memperberat gejala autis pada anak. Dalam terapi ini diberikan solusi tepat bagi para orang tua untuk menyiasati menu yang cocok dan sesuai bagi putra-putrinya sesuai dengan petunjuk ahli mengenai gizi makanan.

Semoga bermanfaat,

Melayani pesanan produk CFGFSF.
Pengiriman dari Surabaya.

Untuk pemesanan, silahkan SMS /WA 0856.484.900.85, Line 0813.3393.4814, BBM PIN 5F8D735F (tidak melayani panggilan telp)
Terima kasih.

#CaseinFree
#GlutenFree 
#SugarFree
#DairyFree
#EggFree
#GMOFree
#Kosher
#Halal
#NoAddedMSG
#TanpaMSG
#NutFree
#SoyFree
#TummyFriendly
#Vegan
#WheatFree
#YeastFree
#SnackAutis
#SnackAutism
#SnackAutisme
#MakananAnakAutis
#CFGFSF



AUTIS IS CURABLE

21 Apr 2017
KARTINI BAGI SANG BUAH HATI

Tetaplah bermimpi
Tetaplah berjuang 
Tetaplah berdoa dan yakini, dengan ijin NYA,,, bahwa AUTIS IS CURABLE

www.snackautisme.blogspot.com
Melayani pesanan produk CFGFSF.
Pengiriman dari Surabaya.
Untuk pemesanan, silahkan SMS /WA 0856.484.900.85, Line 0813.3393.4814, BBM PIN 5F8D735F (tidak melayani panggilan telp)

Terima kasih.

#CaseinFree
#GlutenFree 
#SugarFree
#DairyFree
#EggFree
#GMOFree
#Kosher
#Halal
#NoAddedMSG
#TanpaMSG
#NutFree
#SoyFree
#TummyFriendly
#Vegan
#WheatFree
#YeastFree
#SnackAutis
#SnackAutism
#SnackAutisme
#MakananAnakAutis


#CFGFSF

ORGRAN ITALIAN STYLE SPAGHETTI

ORGRAN ITALIAN STYLE SPAGHETTI


Net 220 g
Harga Rp. 55.500,- (belum termasuk biaya pengiriman)

Untuk keterangan lebih lengkap mengenai produk ini, silahkan kunjungi www.orgran.com


Pengiriman dari Surabaya
Untuk pemesanan, silahkan SMS /WA 0856.484.900.85, Line 0813.3393.4814, BBM PIN 5F8D735F (tidak melayani panggilan telp)

Terima kasih

Beberapa Faktor yang Terkait dengan Makanan pada Anak Autis


Beberapa Faktor yang Terkait dengan Makanan pada Anak Autis

1. Gangguan pencernaan protein gluten dan kasein

Gluten adalah protein tepung terigu dan kasein adalah protein susu. Anak dengan gangguan autisme sering mengalami gangguan mencerna gluten dan kasein. Dalam keadaan normal, sebagian besar protein dicerna menjadi asam amino, sisanya menjadi peptida. Protein gluten dan kasein mempunyai kombinasi asam amino tertentu yang oleh sistem pencernaan anak dengan gangguan autisme sukar dipecah secara sempurna menjadi asam amino tunggal, tetapi masih dalam bentuk peptida yang secara biologis masih aktif. Peptida yang tidak tercerna tersebut keluar dari usus halus dan masuk dalam peredaran darah, yang seharusnya tidak demikian. Kondisi seperti ini disebut leaky gut (peningkatan permeabilitas usus). Menurut Dr. P. Deufemia anak dengan gangguan autisme banyak mengalami leaky gut. Pada usus yang normal sejumlah kecil peptida dapat juga merembes ke aliran darah, tetapi sistem imun tubuh dapat segera mengatasinya.

Peptida berasal dari gluten (gluteomorphin) dan peptida kasein (caseomorphin) yang tidak tercerna sempurna, bersama aliran darah masuk otak ke reseptor “opioid”. Peningkatan aktivitas opioid akan menyebabkan gangguan susunan saraf pusat dan dapat berpengaruh terhadap persepsi, emosi, perilaku dan sensitivitas. Opioid adalah zat yang bekerjanya mirip morphine dan secara alami dikenal sebagai “beta endorphin”. Endorphin adalah penekan/pengurang rasa sakit yang secara alami diproduksi oleh tubuh. Pada anak dengan gangguan autisme, kadang-kadang endorphin bekerja terlalu jauh dalam menekan rasa sakit sehingga anak akan tahan terhadap rasa sakit yang berlebihan. Menurut ilmuwan Christopher Gillberg, pada anak autisme, kadar zat semacam endorphin pada otak meningkat sehingga dapat menyebabkan gangguan pada fungsi otak.

Dari beberapa penelitian pemberian diet tanpa gluten dan kasein ternyata memberikan respon yang baik terhadap 81% anak autisme.

2. Infeksi jamur/yeast

Dalam usus terdapat berbagai jenis mikroorganisme misalnya bakteri dan jamur, yang hidup berdampingan tanpa mengganggu kesehatan.
Yeast yang dimaksud disini adalah sejenis jamur, berupa organisme bersel tunggal yang hidup pada permukaan buah, sayuran, butir/bulir, kulit, dan usus. Candida albican adalah sejenis yeast yang hidup dalam saluran cerna, yang dalam keadaan normal tidak mengganggu kesehatan. Apabila keseimbangan dengan mikroorganisme lain terganggu, maka salah satu akan tumbuh berlebihan dan dapat menyebabkan penyakit. Pemberian antibiotika seperti amoxicillin, ampicillin, tetracycline, keflex yang terlalu lama dan sering akan menyebabkan bakteri baik (lactobacillus) akan ikut terbunuh sehingga akan mengganggu kesehatan. Antibiotik tidak membunuh candida, akibatnya jamur akan tumbuh subur dan dapat mengeluarkan racun yang melemahkan sistem imun tubuh sehingga mudah terjadi infeksi. Bila sering terjadi infeksi dengan pengobatan antibiotik maka siklus tersebut akan terus berlangsung seperti berikut :
Infeksi

William Show, Ph, D (1995) dan peneliti lain mengemukakan bahwa autisme sering berhubungan dengan infeksi yeast, khususnya pada anak yang sering diberi terapi antibiotik karena infeksi, misalnya infeksi telinga.

Pada umumnya, anak autisme mempunyai gangguan saluran cerna seperti diare dan atau sembelit, sakit perut, kembung, dan banyak gas. Pada pemeriksaan tinja biasanya menunjukkan adanya jamur, bakteri, virus, dan parasit. Jamur yang tumbuh berlebihan akan menempel pada dinding usus dan dapat menyebabkan peningkatan permeabilitas usus/usus berpori (leaky gut). Jamur juga menghalangi keluarnya enzim sehingga pencernaan terganggu.

Pemberian antibiotik berulang-ulang karena infeksi telingan misalnya bisa menyebabkan leaky gut, alergi, dan Attention Deficit Hyperactive Disorder (ADHD).

Terapi pada infeksi jamur antara lain pemberian obat anti jamur (yang banyak digunakan adalah nystatin), Colostrum, Probiotik, dan diet tanpa gula. Pemberian probiotik misalnya lactobacillus acidophilus untuk mengimbangi dan mencegah infeksi jamur. Lactobacillus acidophilus adalah bakteri baik yang secara alami ada dalam yogurt dan dapat memerangi candida.

Bila anak didiagnosa infeksi jamur maka harus menghindari makanan yang menggunakan gula dan yeast. Gula dan karbohidrat sederhana lain dapat merangsang pertumbuhan jamur yang berlebihan.

3. Alergi dan intoleransi makanan

Hal lain yang diduga berperan pada masalah autisme adalah alergi dan intoleransi makanan. Gejalanya bermacam-macam, misalnya sakit kepala, sakit perut, diare, mual, gangguan tidur, cengeng, hiperaktif, agresif, gampang marah, infeksi telinga, dan lain-lain.

Apa bedanya alergi dan intoleransi makanan ?

Alergi makanan adalah reaksi tubuh terhadap makanan atau komponen makanan yang menyimpang dari normal, melibatkan sistem imun, dan menimbulkan gejala yang merugikan tubuh. Semua zat yang menyebabkan reaksi imunologi disebut alergen. Apabila alergen masuk ke dalam tubuh, maka zat antibodi terhadap alergen tersebut dilepas sehingga memicu terjadninya alergi. Potensi terjadinya alergi makanan pada seseorang sering merupakan keturunan. Beberapa makanan yang sering menimbulkan alergi antara lain ikan, udang, telur, dan susu.

Intoleransi makanan merupakan reaksi negatif terhadap makanan dan menimbulkan beberapa gejala, namun tidak melibatkan sistem imun tubuh. Intoleransi makanan disebabkan kekurangan enzym untuk mencerna zat tertentu dalam makanan. Misalnya toleransi susu dapat diakibatkan kekurangan enzym laktase yaitu enzym yang memecah laktosa (gula susu). Makanan yang sering menimbulkan reaksi intoleransi adalah susu, telur, gandum, dan kacang-kacangan, serupa dengan makanan yang dapat menyebabkan masalah pada anak autisme. Untuk mendiagnosa alergi dan intoleransi makanan tertentu, orangtua sering mengalami kesulitan karena reaksi dapat terjadi segera atau sampai 72 jam setelah makan.


4. Keracunan logam berat

Ada hubungan yang jelas antara keracunan logam berat dan berbagai gangguan syaraf. Logam berat seperti timbal (Pb), merkuri (Hg), arsenik, aluminium, dan lainnya masuk ke dalam tubuh secara tidak sengaja melalui udara, air, makanan, obat, kosmetik, vaksinasi, dan sebagainya. Timbal dipakai misalnya dalam bensin, minyak pelumas, cat tembok, batu batere, dan aki mobil/motor, sedangkan merkuri (Hg) banyak dipakai dalam bidang kedokteran sebagai tambal gigi, obat tetes mata, thermometer, tensimeter, kosmetik, juga digunakan dalam mendulang emas, menyamak kulit, dan mengawetkan gandum supaya tidak berjamur. Aluminium banyak digunakan sebagai alat masak seperti wajan dan panci.
Logam berat merupakan racun keras terhadap susunan saraf pusat, terutama pada anak karena metabolismenya lebih cepat.

Keracunan logam berat juga dapat menyebabkan masalah pada sistem organ tubuh. Misalnya, keracunan merkuri dapat menyebabkan gangguan keseimbangan sel-sel imun dalam tubuh, mengganggu respon imun terhadap makanan, dan dapat mengakibatkan kekurangan seng dan selenium.

Tes keracunan logam berat dapat dilakukan melalui darah, rambut, dan urin/air seni. Bila ternyata menderita keracunan logam berat, maka cara membuang logam beracun dari tubuh antara lain dengan terapi chelasi.

Sumber : http://www.autis.info/index.php/artikel-makalah/artikel/122-beberapa-faktor-yang-terkait-dengan-makanan-pada-anak-autis-

Semoga bermanfaat,

Melayani pesanan produk CFGFSF.
Pengiriman dari Surabaya.
Untuk pemesanan, silahkan SMS /WA 0856.484.900.85, Line 0813.3393.4814, BBM PIN 5F8D735F (tidak melayani panggilan telp)

Terima kasih.

#CaseinFree
#GlutenFree 
#SugarFree
#DairyFree
#EggFree
#GMOFree
#Kosher
#Halal
#NoAddedMSG
#TanpaMSG
#NutFree
#SoyFree
#TummyFriendly
#Vegan
#WheatFree
#YeastFree
#SnackAutis
#SnackAutism
#SnackAutisme
#MakananAnakAutis
#CFGFSF

PEMICU TANTRUM

PEMICU TANTRUM

Pemicu anak tantrum ada banyak, bukan hanya karena diet CFGFSF yang bocor saja.
Pada dasarnya penyandang Autisme tidak menyukai perubahan.
Adanya perubahan lingkungan juga bisa membuat tantrum. Lelah, lapar, haus, gerah, kedinginan, silau, berisik, kehadiran orang asing, bau menyengat, dan lain-lain juga, bisa membuatnya tidak nyaman dan berlanjut dengan kemarahan karena dia tidak bisa mengutarakan ketidaknyamanannya.

Semoga bermanfaat,
By LRD Member's page

Melayani pesanan produk CFGFSF.
Pengiriman dari Surabaya.
Untuk pemesanan, silahkan SMS /WA 0856.484.900.85, Line 0813.3393.4814, BBM PIN 5F8D735F (tidak melayani panggilan telp)

Terima kasih.

#CaseinFree
#GlutenFree
#SugarFree
#DairyFree
#EggFree
#GMOFree
#Kosher
#Halal
#NoAddedMSG
#TanpaMSG
#NutFree
#SoyFree
#TummyFriendly
#Vegan
#WheatFree
#YeastFree
#SnackAutis
#SnackAutism
#SnackAutisme
#MakananAnakAutis
#CFGFSF

ABON IKAN BANDENG

ABON IKAN BANDENG
100gr


Harga Rp42.000
(belum termasuk biaya pengiriman)
Pembelian 3 item dan atau diatasnya, diskon 3%

Komposisi : ikan bandeng cabut duri, santan, garam, bumbu alami, tanpa msg/penyedap rasa, tanpa pengawet.

Pengiriman dari Surabaya
Untuk pemesanan, silahkan SMS /WA 0856.484.900.85, Line 0813.3393.4814, BBM PIN 5F8D735F (tidak melayani panggilan telp)

Terima kasih